Sanad, Apa Itu?

Sanad dari segi bahasa berarti ماارتفع من الأرض, yaitu bagian bumi yang menonjol, sesuatu yang berada dihadapan anda dan yang jauh dari kaki bukit ketika anda memandangnya. Bentuk jamaknya adalah اسناد. Segala sesuatu yang anda sanadarkan kepada yang lain disebut مسند. Dikatakan اسند في الجبل maknanya “seseorang mendaki gunung”. Dikatakan pula سند فلا ن maknanya “seseorang menjadi tumpuan”

Adapun tentang pengertian sanad menurut terminologi, para ahli hadist memberikan definisi yang beragam, diantaranya: الطر يقت المو صلت الي المتن Jalan yang menyampaikan kepada matan hadist Yakni rangkain para perawi yang memindahkan matan dari sumber primernya.

Jalur ini adakalanya disebut sanad, adakalanya periwat bersanadar kepadanya dalam menisbatkan matan kepada sumbernya, dan adakalanya karena hafidz bertumpu kepada “ yang menyebutkan sanad” dalam mengetahi shahih atau dhaif suatu hadist.

طر ىق التن أوسلسلة الرواةالذين نقلواالمتن عن مصدره الأول

Jalan matan hadist, yaitu silsilah para rawi yang menukilkan matan hadist dari sumbernya yang pertama (rosulullah saw) Dengan demikian, sanad adalah rantai penutur atau perawi (periwayat) hadist.

Sanad terdiri atas seluruh penutur, mulai orang yang mencatat hadist tersebut dalam bukunya (kitab hadist) hingga rosulullah. Sanad memberikan gambaran suatu riwayat. Sebuah hadist dapat memiliki beberapa sanad dengan jumlah penutur atau perawi berpariasi dalam lapisan sanadnya, lapisan dalam sanad disebut dengan thaqabah.

Signifikansi jumlah sanad dan penutup dalam tiap thaqabah sanad akan menentukan derajat hadist tersebut. Hal ini di jelaskan lebih jauh pada klasifikasi hadist. Jadi, yang perlu dicermati dalam memahami hadist terkait dengan sanadnya, jumlahnya, dan perawi akhirnya.

ISTILAH LAIN YANG BERKAITAN DENGAN SANAD (ISNAD, MUSNAD, DAN MUSNID)

Selain istilah sanad , terdapat juga istilah lainnya yang mempunyai kaitan erat dengan istilah sanad , seperti , al-isnad , al-musnad , dan al-musnid . istilah al-isnad , berarti menyandarkan , menegaskan (mengembalikan ke asal ) , dan mengangkat .’yang dimaksud disini adalah ,

رفع احديث إلى قاءله

“Menyandarkan hadits kepeda orang yang mengatakannya.”

Atau,

عزوالحد يث إ لي قا ءله

“Mengasalkan hadits kepada orang yang mengatakannya.”

Menurut Ath-Thibi , seperti yang dikutip oleh Al-Qosimi , kata isnad dengan as-sanad mempunyai arti yang hampir sama atau berdekatan. Ibn Jama’ah , dalam hal ini lebih tegas lagi. Menurunya, ulama muhaditsin memandang kedua istilah tersebut mempunyai pengertian yang sama , yang keduanya dapat dipakai secara bergantian.

Isltilah al-musnad mempunyai beberapa arti yang berbeda dengan istilah al-isnad, yaitu pertama , berarti hadits yang diriwayatkan dan disanadarkan atau di-sanad-kan kepada seseorang yang membawakannya , seperti Ibn Shihab Az-Zuhri , Malik bin Anas , dan Amrah binti Abn.

Ar-Rahman ; kedua , berarti nama suatu kitab yang menghimpun hadits-hadits dengan sistem penyusunan berdasarkan nama-nama para sahabat rawi hadits, seperti kitab Musnad Ahmad; ketiga, berarti nama bagi hadits yang memenuhi kriteria marfu’, (disanadarkan kepada Nabi SAW.) dan muttashil ( sanad-nya bersambung sampai kepada akhirnya). C. TINGGI RENDAHNYA

RANGKAIAN SANAD (SILSILATU AD-DZAHAB)

Sebagaimana kita ketahui, bahwa suatu hadist sampai kepada kita, tertulis dalam kitab hadist, melalui sanad-sanad. Setiap sanad, bertemu dengan rawi yang dijelaskan sanadaran menyampaikan berita (sanad yang setingkat lebih atas) sehingga seluruh sanad itu merupakan suatu rangkaian.

a.Ashahhu Al – Asanid (sanad-sanad yang lebih sahih)

b.Ahsanu Al – Asanid c. Adh’afu Al – Asanid D.

JENIS-JENIS SANAD HADIST

Sanad Aliy

Sanad aliy adalah sebuah sanad yang jumlah perawinya lebih sedikit jika dibandingkan dengan sanad lain. Hadistt hadistt dengan sanad yang jumlah rawinya sedikit akan tertolak dengan sanad yang sama jika jumlah rawinya lebih banyak. Sanad aliy ini dibagi menjadi dua bagian, yaitu sanad yang mutlak dan sanad yang nisbi (relatif) 1)

Sanad aliy yang bersifat mutlak adalah sebuah sanad yang rawinya hingga sampai kepada rosulullah lebih sedikit jika dibandingkan sanad yang lain. Jika sanad tersebut sahih, sanad itu menempati tingkatan tertinggi dari jenis tingkatan aliy

Sanad aliy yang bersifat nisbi adalah sebuah sanad yang jumlah rawi didalamnya lebih sedikit jika dibandingkan dengan para imam ahli hadist, seprti ibnu juraij, malik, as’syafii, bukhori, muslim dan sebagainya, meskipun jumlah perawinya setelah mereka hingga sampai kepada rosululloh lebih banyak.

Sanad Nazil

Adalah sebuah sanad jumlah rawinya lebih banyak jika dibandingkan dengan sanad yang lain. Hadist dengan sanadnya lebih banyak akan tertolak dengan sanad yang sama jika jumlah rawinya lebih sedikit.

Istilah Sanad

Ada beberapa istilah yang erat hubungannya dengan sanad, yaitu isnad, musnad, dan musnid.

Isnad

Isnad secara etimologi berarti menyandarkan sesuatu kepada yang lain.( T.M. Hasbi Ash-Shiddieqy, Pokok-pokok Ilmu Dirayah Hadits I (Jakarta: Bulan Bintang, 1981), h. 43).

Sedangkan menurut istilah, isnad berarti : Mengangkat Hadits kepada yang mengatakannya (sumbernya), yaitu menjelaskan jalan matan dengan meriwayatkan Hadis secara musnad.(M. Ajjaj al-Khathib, Ushul al-Hadits, h. 32; Mahmud al-Thahhan. Taisir, h. 15; Ash- Shiddieqy. Pokok-pokok Ilmu Dirayah Hadits I. h 43)

Di samping itu, isnad dapat juga diartikan dengan menceritakan jalannya matan.(Zhafar al-Tahanawi, Qawa id fi Ulum al-Hadits. h. 26.)

Musnad

Musnad adalah bentuk isim maf’ul dari kata kerja asnada, yang berarti sesuatu yang disandarkan kepada yang lain.
Secara terminologi, musnad mengandung tiga pengertian, yaitu:

Pertama:

Hadis yang bersambung sanad-nya dari perawinya (dalam contoh sanad di atas adalah Bukhari) sampai kepada akhir sanadnya (yang biasanya adalah Sahabat, dan dalam contoh di atas adalah Anas r. a.).

Dengan pengertian ini tercakup di dalamnya Hadis Marfu’ (yang disandarkan kepada Rasul SAW), Mawquf (yang disandarkan kepada Sahabat), dan Maqthu’ (yang disandarkan kepada Tabi’in). Akan tetapi, pada umumnya penggunaan istilah musnad di kalangan Ulama Hadits, adalah terhadap berita yang datang dari Nabi SAW dan bukan yang datang dari selain beliau.

Al-Hakim dan para ahli Hadis lainnya secara tegas menyatakan, “Tidak dipergunakan (yaitu istilah musnadj kecuali terhadap Hadis Marfu’ dan Muttashil (bersambung sanad-nya), dan itulah pendapat yang paling sahih.”

Kedua:

Kitab yang menghimpun Hadits – Hadits Nabi SAW yang diriwayatkan oleh Sahabat, seperti Hadis-Hadis yang diriwayatkan oleh Abu Bakar r.a. dan lainnya. Contohnya, adalah kitab Musnad Imam Ahmad.

Ketiga:

Sebagai mashdar (mashdar mimi) mempunyai arti sama dengan sanad.

Musnid

Kata musnid adalah isim fa’il dari asnada-yusnidu, yang berarti “orang yang menyandarkan sesuatu kepada yang lainnya”. Sedangkan pengertiannya dalam istilah Ilmu Hadis adalah:

Musnid adalah setiap perawi Hadits yang meriwayatkan Hadits dengan menyebutkan sanadnya, apakah ia mempunyai pengetahuan tentang sanad tersebut, atau tidak mempunyai pengetahuan tentang sanad tersebut, tetapi hanya sekadar meriwayatkan saja. (Zhafar al-Tahanawi, Qawa’id fi ‘Ulurn al-Hadits. h. 26; Mahmud al-Thahhan Taisir, h.16.) []

SUMBER

Leave a reply